Friday, 3 July 2015

Cerpen : Xiang ni, Shuai ( I )

4 tahun dahulu, Royal Botanic Garden, Melbourne.

Happy Birthday to you, Happy Birthday to Tia, Happy Birthday to you!!
Sambutan yang agak mengejutkan dari buah hati dan rakan-rakan cukup membuat dia terharu. Patut la beria sangat Iz ajak datang Royal Botanic Garden. Rupanya ada surprise dekat tempat first they met.

Happy Birthday my beautiful angle, just for you sayangujar Izani.
“ Ya Allah Iz u so sweet dear. Thanks you so much. I feel so speechless sayang.” Nur Haneea Atileya menyeka airmatanya.

Sejak pertama kali jumpa Iz di Royal Botanic Garden menbuatkan Tia pergi ke sana tiap-tiap minggu semata-mata ingin mencuci mata.
Dua tiga kali dia terlihat kelibat Iz atau nama penuhnya, Ahmad Hareez Izani. Setiap kali pergi pasti ada Iz. Setiap kali Iz pergi pasti ada Tia. Iz yang tengah duduk sambil pegang gitar sudah perasan dengan Tia, dia juga membuat hal yang sama untuk datang ke Royal Botanic Garden semata-mata ingin mencuci mata memandang Tia. Tidak berani lagi untuk meluahkan rasa mahupun untuk bertegur sapa.

Tia sendiri tertarik dengan cara Iz memujuk seorang kanak-kanak perempuan yang  jatuh di hadapanya agar berhenti menangis. Menyanyikan lagu untuk si kecik itu betul-betul menyentuh hati kecilnya.

But one day, setelah pertemuan Izan dengan seorang perempuan yang mesra siap bertepuk tampar telah disaksikan oleh Tia. Tidak sangka orang yang dia menaruh hati dan perasaan sudah berpunya.  Tia mula berjauhan hati. Tidak berani unuk mendekati malah hasrat untuk menegur terus dibatalkan
Tidak mahu dikatakan seperti perigi mencari timba.

Sehingga satu hari Izan sendiri yang menyapa Tia semasa terserempak di kolej dan bermanis mulut. Dalam fikiran Tia mungkin dia orang dah tak ada apa-apa. Sejak itu juga dia kian rapat dengan Iz. Sambutan hari jadi juga disambut bersama.

............................................................................

“Nur Haneea Atileya!! Cepat sayang, dah lewat ni Tia. Nanti ramai pulak pelanggan ma yang tunggu" Seperti biasa telah menjadi rutin harian Puan Aida menjerit dari ruang makan untuk memanggil Tia, anak kesayangannya. Hal maklumlah walaupun umur Tia hampir 25 tahun, hanya dialah satu-satunya anak tunggal Puan Aida dan Encik Nazrin. Tidak hairanlah kalau Tia ini terlampau manja dengan mama dan papanya.

"ya ma, sekejap la. Tia nak turun la ni" Segala kenangan menyambut hari jadinya berterabur hilang tidak tahu kemana saat mendengar teriakan dari mamanya, Puan Aida.

Gelang kaki milik anak kesayangan Puan Aida mula kedengaran menuju ke arah meja makan. Dengan memakai jamtangan rose gold Michael Kors pemberian Encik Nazrin dan penampilan  dress labuh berwarna dark brown, cardigan bewarna putih dan wide shawl dark brown akan membuatkan sesiapa yang terpandang akan terpegun dengan kecantikan anak gadisnya. Walaupun tanpa secalik make-up dia sudah menunjukkan penampilan begitu tertarik untuk setiap mata memandang. Sudah berkali-kali orang masuk meminang. Tapi apa yang dijawab Tia “tak bersedia lagi”. Kempunan la mama dan papanya untuk menimang cucu awal. Dengan perlahan anak kesayangan Puan Aida menuju ke meja dengan senyuman yang mengada.

"Moning pa , moning ma. Sorry Tia lambat. Jalan jem." Beritahu Tia selamba lalu mencium pipi Puan Aida dan Encik Nazrin.

Encik Nazrin melihat telatah anak kesayangannya dengan senyuman terukir di bibir.

"Tia, hari ni nak guna kereta papa tak pergi hantar mama?” Persoalan yang jarang ditujukan membuat Tia mula tersenyum sorang diri persis kerang busuk. Hampir tersembur air yang diminum.

"Apa pa? Tia silap dengar ya? Yela, papa biasa kedekut bila Tia nak pinjam kereta. Mesti papa bagi alasan tu la, alasan ni la. Tayar pancitlah, tayar kereta hilang la, kereta meletup la, kereta semput la” Sambil tersenyum Tia memperkenalkan papanya seorang yang kedekut dan terus bangun menyalam tangan Encik Nazrin sebelum papanya itu mengubah fikiran.

"Ooow, cakap pa kedekut ya. Ok tak payah guna, Tia pergi hantar ma dengan motor dekat luar tu je. Kereta mama rosakkan? Tak payah bawak kereta pa.” Sengaja Encik Nazrin berpura-pura merajuk.

Tia yang sudah tarik muka mula menjuihkan bibirnya keluar.

“Tia tak kisah, Tia nak pakai jugak” Sambil mengenyetkan sebelah matanya kepada Encik Nazrin.

Beberapa minit selepas memanaskan enjin kereta , Tia mula meluncur keluar dari perkarangan rumah untuk menghantar Puan Aida ke butik pengantin. Selepas itu tiada lagi kedengaran bunyi kereta audi r8 milik Encik Nazrin di perkarangan rumah .

..........................................................................

Petang yang tenang itu hampir merimaskan Izan dengan perangai gedik milik Dariza yang meluahkan perasaan dengan memaki hamun segala bagai. Izan memang tak minat orang jenis yang memaki hamun ni. Kalau Puan Nana tahu harus kena marah habis-habisan.

"Abang! Please  la, tolong la focus apa yang Iza kata ni boleh tak? Dah la esok Iza nak balik London. Bila lagi Iza nak spent time dengan abang ni." Dariza mengoncang tubuh milik Izani.
Izan yang malas melayan mahu tak mahu sahaja memberi perhatian dengan apa yang dikatakan oleh Dariza. Tidak sampai 5 minit Izan memberi perhatian apa yang dikatakan. Dia lebih tertarik untuk menikmati Mango Cheese Cake di Kula Cakes. Sesekali matanya meliar melihat orang-orang yang berada di situ. Izan mula memandang seseorang yang sangat dikenalinya. Bulat mata Izan memandang kuat lagi jantung hatinya berdegup kencang.

Dariza yang berasa sakit hati mula meninggi kan suara. Sakit hati apabila tidak dilayan dan bertambah sakit apabila Izan tidak mempedulikannya.

.................................................................................

"Tia kau ni kenapa ? Nampak macam tak selesa je? Kalau tak selesa boleh tukar seat lain”
Mira pula yang tidak tenteram dengan perangai sepupunya yang tiba-tiba gelisah. Tadi dialah yang beria-ria mengidam nak makan dekat  Kula Cakes nya.
Dulu cakap diet tapi sekarang entah kemana dietnya.

“Aku rasa macam ada orang pandang aku la, cuba tengok pakcik sebelah kanan tu. Tua la, dah la berkedut, tak ada gigi pulak tu”

Mira mula menoleh ke kanan. Hampir tersembur air yang sedang diminum.” Tia tu mamat tu beb. Gila la. Lelaki hot stuff blog tu. Ya Allah handsomenya. Cair dah aku, cair dah aku”. Mira mengipas-ngipas tangannya.

“Sini kau, aku cubit. Geram aku dengan kau ni. Kau nampak tak lelaki tua sebelah tu. Yang aku maksud kan lelaki tua tu. Bukan lelaki  tu. Kau ni dah kenapa? Lelaki macam tu kau minat? Esh kau ni…” Tia sendiri terkejut dengan kehadiran lelaki yang tidak diduga itu.

“Beb sikit punya handsome budak hot tu kau cakap tak minat? Dah la kaya, anak CEO terkemuka, belajar luar negara, Tia aku tahu semua la pasal budak tu, bagi je apa-apa soalan mesti aku boleh bagi jawapan dengan tepat. Score A la orang akan cakap…” Mira pula yang geram apabila lelaki yang dia minat dikutuk oleh rakan baiknya.

“Open your eyes dear! Please la, don’t  judge a people by its face ok? I know him”. Namun kata-kata itu hanya diluahkan di hati.

Sudah lama Tia mengenali lelaki yang digilakan oleh Mira.Hampir empat tahun mereka tak berjumpa selepas Tia mengambil keputusan untuk berhenti berharap dan stalker semua perkara berkenaan lelaki tadi. Jodoh menemukan mereka disitu. Dia tidak silap lagi lelaki yang dikejar-kejar gadis diserata tempat termasuk rakannya sendiri itu adalah dia. Tak mampu untuk Tia menyebut namanya. Biarlah pandangan dan doa jarak jauh yang mengubat rindu yang telah lama terpendam.

 Memang dia rindu kepada seraut wajah yang sudah lama tidak ditatap. Dia sendiri terkejut dengan kehadiran lelaki itu bersama perempuan yang cukup dikenali wajahya.

Tia mula menapak masuk ke dalam kereta. Dia malas untuk memandu. Padangan hanya dihalakan keluar. Masih terkejut dengan adegan yang dilihat.

Lelaki itu masih bersama dengan gadis yang dilihatnya di rumah lelaki itu semasa belajar di Melbourne. Tidak mungkin dia dapat lupakan bagaimana hancur hatinya taklata melihat lelaki yang dicintai duduk sebumbung dengan gadis yang tidak cukup pakaian. Malah siap bercium pipi bagai.


.........................................