Friday, 3 July 2015

Cerpen : Xiang ni, Shuai ( II )

     Orang cakap nampak atap bumbung jadilah. Dah lama betul tak Nampak Iz pergi kolej. Sakit ke dia? Makan? Pakai? Siapa yang uruskan? Hati perempuannya cukup terusik jika terbayangkan pujaan hatinya sakit. Mahu ke rumah nanti orang cakap apa pula walaupun mereka berada di negara orang. Lalu depan rumah pun jadilah. Kaki laju mara kehadapan untuk sampai ke depan rumah pemilik hatinya.
Tetapi jantung Tia lebih laju  mengepam darah. Degupan jantung bagaikan mahu terpecah.

     “Abang cepat la Dariza nak balik ni, Dariza banyak kerja kena buat. Nanti Dariza datang teman abang, masak dengan basuh baju abang. Abang cepat la Dariza nak salam ni.” YaAllah apa semua ni. Who Dariza? Cepat-cepat Tia menyorok disebalik pokok berhadapan dirumah Izan yang dengan hanya ditemani cahaya bulan. Hanya semata-mata ingin melihat gelagat merpati dua sejoli. Hanya perkataan itu sahaja yang dapat ditangkap melalui  perbualan diantara Izan dan perempuan itu cukup untuk membuatkan dia hampir menitis air matanya apabila melihat gelagat bersalam-salaman. Siap cium pipi kiri dan kanan. YaAllah adakah dia sudah berpunya?
Hanya itu yang mampu dibicarakan. Patut la mesej tak balas. Call tak angkat. Ajak teman beli barang macam-macam alasan bagi.

Dunianya semakin kelam dan gelap. Semakin sembab matanya dek menagis seharian. Tak mampu untuk bertangguh lagi. Mungkin dia patut berundur. Tiada guna lagi berada di negara yang asing yang tidak membawa apa-apa erti buatnya. Atileya segera membuat keputusan untuk pulang ke Malaysia dan menyambung pelajaran di dalam negara. Itu la kali terakhir dia melihat Izan.

Allāhu Akbar  Allāhu Akbar…
Allāhu Akbar  Allāhu Akbar…

Azan berkumandang menandakan masuknya waktu Subuh mengejutkan Atileya. Kedengaran Azan cukup jelas membuatkan hatinya dipagut sayu dengan laungan azan. Laungan itu juga mampu menenangkan dirinya.
Terjawab soalan yang kian bertahun ada diminda. Mengapa semua ini berlaku kepada diri aku? Kenapa berlakunya ketidak adilan? Terungkai satu demi satu, Allah sedang merancang yang terbaik buat diri setiap hambanya. Allah memberi yang terbaik untuk diri aku, sedangkan aku lalai dalam menunaikan kewajibannya. Hubungan aku dengan Allah terabai, lalai dalam mengingati Allah S.W.T. Tetapi aku leka mengejar cinta manusia yang tidak pasti penghujungnya. Terpandang dengan apa yang terjadi pasti ada hikmah disebalik setiap kejadian. Allah masih sayang kan aku. DIA tidak mahu aku hanyut.

“ Ya Allah kenapa harus dia muncul lagi Ya Allah.” Tia bermonolog sendirian.


Tia kemudian meraut wajah yang agak sembam. Tia terus meluru masuk kedalam bilik air untuk mensucikan diri sebelum menghadap Ilahi. Peristiwa demi peristiwa 4 tahun lepas kian hadir menerjah dalam fikirannya.
.....................................

ADUH, sakit nya bahu aku. Biadab betul la. Habis jatuh ayam krispi aku. Dah la baru beli. Siap kau. Desis hati kecil Tia.  Panjang sahaja muncung Tia. Nak sangkut hanger pun boleh.

“Eh , awak tak nampak ke bila ja…” Tia yang memang tidak pernah makan saman untuk marah seseorang terhenti bercakap apabila dia cukup mengenali seraut wajah disebalik kaca mata hitam yang dipakai.

Tangan sasa lelaki itu ditepis apabila ingin memegang bahu Tia. Jari telunjuk Tia betul-betul berada di depan muka Izan. “Behave yourself” Amaran yang menggetar kan jiwanya sendiri. Tidak tahu dimana datangnya kekuatan untuk bercakap  itu hadir apabila bersemuka dengan si dia.

“Eh, Tia jangan marah-marah. Ramai orang pandang  malulah weh. Chill Tia. Sabar." Mira cuba memujuk.
"Sorry bro. Dia memang macam ni. Biasalah perempuan bulan tengah mengambang.” Belum habis Mira hendak meramahkan mulutnya, tangannya sudah ditarik oleh Tia. Mereka terus berlalu meninggalkan Izan dan ayam yang masih didalam paper bag yang dibeli tadi. Mira hanya mengikuti dengan perasaan yang bingung. Seperti ada sesuatu yang dirahsiakan Tia.

     “YaAllah, makcik ni boleh pulak dia nak mengelamun. Tia, Tia!! “ Gegar satu kereta dengan suara Mira yang agak lantang. Mahu pecah tingkap kereta. Harus bumbung pun boleh tercabut.

     “Mira!! aku tak pekak lagi la. Aku dengar la. Tak payah la menjerit” Jerkah Tia yang agak bengang. Dia meraut muka dan beristigfar. Tidak guna untuk dikenang kisah lama baginya cukuplah apa yang telah terjadi dalam beberapa hari ini.

………………………………..
RUMAH IZ

Puan Nana hanya memerhatikan gelagat anak terunanya dari dapur. Dari petang tadi lagi dia merasakan ada sesuatu yang disorok selepas Izan balik dari berjalan. Dilihat Izani termenung sambil memegang gelang tangan di tangannya.

Bagi Ahmad Hareez Izani, dia tidak mungkin akan dapat melupakan gelang yang menjadi pilihannya semasa hari jadi Tia. Kenapa perlu Atileya menyimpan lagi gelang itu sedangkan mereka tidak bersama lagi. Ada harapan lagi kah aku. Desis hatinya.

"Wah cantiknya gelang tu Iz. Siapa punya tu, nak bagi mama ke?” Sambil menepuk bahu anaknya dan menghulurkan mug yang berisi air hot chocolate. Tahu akan kegemaran anaknya ketika kusut.

"Thanks ma. Menantu mama punya, Iz terjumpa tadi masa dekat mall." Dia memegang tangan mamanya untuk duduk di sebelah.

Puan Nana memulas telinga anak terunanya. Pada dulu lagi Puan Nana memesan agar tidak mengambil barang yang bukan hak milik sendiri. Itu la satu pantang mama Izan.
Izan mengerang kesakitan. Telinganya mula merona kemerahan.

"Ma, stop it. Sakit la ma. Ma dengar la dulu cerita Iz”
Mamanya  yang sudah  merangkap seperti  kawan, sahabat dan juga seorag ibu yang begitu serasi dan memahami sentiasa memberi pendapat dan menjadi  pendengar yang setia. Izani kemudian membuka semua rahsia nya sejak 4 tahun lepas dan sehingga pertemuan yang tidak disengajakan itu.

.....................................

RUMAH TIA

Kedengaran esakan tangis membuatkan Puan Aida terus meluru ke bilik anak perempuannya. Tanpa memberi salam dan ketukan Puan Aida terus menerjah masuk kedalam bilik yang berlatarkan dinding pink.

"Kenapa Tia menangis sayang? Siapa buat?” Puan Aida mula risau dengan anaknya. Tia jarang menangis, kerana anaknya bukanla jenis yang kuat cengeng.

"Ma, Tia sayang gelang tu ma. Tia terlampau sayang gelang tu" Puan Aida mengerti apa yang dimaksudkan oleh anak daranya.

“Nanti mama beli yang baru okey? Dah pegi tidur nanti lambat pulak bangun.. Dah solat isyak kan?"

"Dah ma, tapi gelang tu tak sama dengan gelang yang lain ma.” Bagi Tia gelang itu cukup bermakna kerana membawa beribu erti dan berjuta memori setelah 4 tahun meninggalkan negara yang memberi begitu banyak nostalgia buatnya.

“It’s ok sayang. Make it simple. Just rest and sleep, and close your eyes. Bukak zikir dekat phone. Tenangkan diri. Ma ada kerja lagi nak buat. Move on sayang. Jangan ingat kisah yang dah lepas” Zikirlah peneman setia taktala mengalami keresahan, kesedihan bahkan kegembiraan. Jangan pernah lupa pada yang Maha Esa. Semua rezeki dan kebahagiaan  datangnya dari-Nya.
…………………………………………………………………..

2 minggu tanpa kelibat Izani cukup menenagkan Atileya. Tapi panas yang dijangka hingga petang rupanya ada hujan ditengah hari.

"NEA! Atileya! Tunggu kejap." Dengan bergegas izan mengejar gadis yang telah lama dicari.

Tia berhenti secara mengejut apabila mendegar namanya dijerit. Tindakan Tia membuat kan Izan hampir-hampir melanggar Tia buat kali kedua.

"Hai Nea." Dengan nada yang tercungap-cungap dia menegur Tia. Hanya Izan yang memanggil Tia dengan panggilan Nea.

"Encik ni siapa? Maaf ya encik, saya tak kenal dan saya dah lambat sangat nak jumpa client”

Wajah Izan berubah seakan terasa dengan sikap Tia yang tidak mengenali dirinya. Tia bagaikan membina tembok yang cukup kukuh untuk memisahkan mereka.

Tia terkedu seketika. Beraninya aku. Bisik Tia sendirian.
"Eh, dia terasa ke dengan aku, salah ke aku cakap tadi? Peduli pulak aku, aku banyak lagi benda kena fikir, Nonsense!” Tia mengomel didalam hatinya.
Tia malas untuk berfikir panjang dan mempercepatkan langkah. Banyak perkara lagi yang harus diselesaikan hari ini.

Sejam telah berlalu. Date with client Tia berjalan dengan lancar. Segala masalah syarikat papanya telah dapat diselesaikan. Baginya Uncle Zackrin merupakan client yang begitu dikagumi dan tidak sia-sialah papanya sentiasa memuji client yang satu ni. Kaki laju sahaja meluru ke basement untuk mendapatkan kereta setelah segala-galanya berjaya diatur dengan sign kontrat antara 2 buah syarikat gergasi cukup membuatkan dia menghela nafas lega.

"Salah ke aku dekat dia?" Tia masih berfikir, bertanya kepada dirinya lagi. Ya Allah kenapa la aku asyik fikir pasal dia, cakap tadi nonsense la apa la. Dia dah lama tak ada dalam hati aku. Kenapa aku rasa lain bila bertembung empat mata dengannya. Dia juga tidak mahu menangis kerana Iz. Ayat yang Iz bagi masih ingat dibenaknya “Kau tahu tak kalau kau menangis hari-hari pun masalah tak akan selesai? Baik kau guna akal yang Allah bagi untuk kau fikir jalan penyelesaian. And please stop crying! Jangan jadi budak kecik yang tak matang la!” Masih terbayang di minda setiap pesanan sehingga dia sendiri takut untuk membalas pesanan ringkas itu.

Menerawang sahaja pemikirannya sehingga dia tidak sedar pergerakannya sedang diperhati.  Agak suram dan sedikit sunyi di basement parking kereta. Tia mengeluh kerana agak jauh dan tersorok kereta yang di parking.

     "Hai sayang. You nak balik dah ke? Nanti la dulu. Malam masih muda sayang. Kita enjoy la dulu.” Dua orang lelaki yang separuh mabuk sejak tadi lagi memerhatikan Tia dan sudah tiba masa yang sesuai untuk mereka muncul dihadapan gadis itu.

     "Eh, jangan sentuh-sentuh boleh tak, saya nak lalu ni" Ya Allah selamatkan lah aku Ya Allah. Gusar hati Tia taktala memikirkan dirinya yang sedang dalam bahaya. Tu la dulu papa suruh belajar taekwondo tak mahu. Jual mahal. Sekarang baru la rasa nak menyesal tapi dah tak ada guna. Tia meronta agar di lepaskan. Pelbagai kata-kata rayuan diberikan minta dilepaskan.

 Orang mabuk memang tak ada belas kasihan mahupun bertolak ansur. Tia sudah menangis ketakutan. Terbayang wajah orang yang disayang melayari depan matanya. Ya Allah, Ya Allah, Ya Allah. Zikir penenang diri menjadi kekuatannya. Tetapi hampa. Dia semakin kelam dengan pandangannya namun Tia seakan melihat pergelutan seorang lelaki dengan salah seorang pemabuk itu.

Nasib baik polis cepat bertindak dan menangkap kedua-dua lelaki mabuk yang telah membuat onar.

Encik Zackrin membawa Atileya ke klinik berhampiran. Bimbang sekiranya sesuatu buruk akan berlaku. Mama dan papa Atileya bergegas ke klinik.

..............................................

Resah memikirkan perihal malam tadi. Naluri kelakiannya bergitu tercabar melihat Tia diperlakukan sedemikan. Mujur sahaja dia mengikut gerak hati untuk mengikut Tia ke tempat parking kereta. Luluh hatinya takala memandang Tia meronta mahu dilepaskan. Izan lantas mengkhabarkan kepada papanya, Encik Zackrin. Dengan segera Encik Zackrin memberitahu kepada rakan kongsinya Encik Nazrin semasa dia bergegas ke tempat yang diperkatakan Izan.

Dalam hati Izan cuba menenangkan jiwa sendiri dengan alunan zikir. Sejak berada di negara orang dia masih juga memegang prinsip zikir terapi diri yang sentiasa diingatkan oleh mamanya.

Selesai menunaikan solat subuh berjemaah, Encik Zackrin melabuhkan punggung di ruang tamu. Serentak dengan Izani. Manakala Puan Nana bergerak ke arah dapur untuk menyediakan sarapan pagi.

“Pa, petang nanti kita pergi melawat anak kawan papa boleh?” Tanya Izani takut-takut.

“Elok juga tu. Mama kamu pun dah lama tak jumpa dengan mama Atileya tu. Lepas asar kita pergi melawat dia.” Ujar Encik Zackrin.

Izani mengangguk sebelum melangkah pergi ke arah dapur tetapi sempat dihalang oleh papanya.

“Papa nak tanya kamu sesuatu.”

Izani lambat-lambat mengangguk setuju. Dia tahu, apabila papanya telah berubah nada serius, itu bermakna memang ada sesuatu yang penting.

“Kamu ada apa-apa hubungan dengan Atileya? Kenapa semalam kamu beria-ria nak selamatkan diri sampai bertumbuk bagai?” Tanya Encik Zackrin tegas.

“Tanggungjawab. Sebab dia perempuan. So sebagai lelaki Iz rasa Iz should help her.” Jawab Izani.

“Papa pernah muda Iz. Jangan tipu papa. Dari mata kamu papa tahu, kamu sayang dia kan? Tell me everything.”

Izani mula takut-takut. Tapi akhirnya dia bercerita segalanya kepada papanya. Puan Nana hanya mendengar dari jauh. Malas mahu masuk campur urusan dua beranak itu.

“Papa suka Iz terus terang dengan papa. In shaAllah papa akan tolong kamu. Dah jangan risau. Petang nanti kita jumpa Atileya kamu tu.” Usik Encik Zackrin. Izani hanya tersengih menampakan barisan giginya yang teratur kemas itu.


..................................