Friday, 3 July 2015

Cerpen : Xiang ni, Shuai ( IV )

“You such a lucky girl sayang. Aku tumpang bahagia untuk kau. Aku doakan kau agar berkekalan hingga detik terakhir nafas korang. Tapi aku betul-betul tak sangka la. Terkejut tau masa akad nikah kau tu.” Tia terus merangkul badan Mira. Dia sendiri tidak sangka suaminya adalah Iz, Izani yang digilakan oleh sepupunya itu. Harus melopong Mira bila terdengar pula cerita Tia kisah 4 tahun lepas. Kuat berahsia sungguh sepupu yang sorang ni. Betul la apa yang dibaca dulu, ‘perempuan yang banyak bercakap adalah seorang perempuan yang jadi pendiam apabila ditimpa masalah dan dia banyak menagis dalam diam.’  Mereka bersama-sama duduk di balkoni rumah milik suaminya dengan menghirup udara petang.

Izan yang keluar dari dapur membawa dua mug air untuk Tia dan Mira. Huluran disambut dan terus dirangkul pinggang Tia.

“Sayang kutuk abang ya tadi dengan Mira…” Sengaja dierat kan lagi rangkulan sehingga Tia naik malu dengan sepupunya sendiri. Cubitan sayang hinggap diperut Izan, Mira hanya pandang dengan senyuman. Tenang hati bila melihat sepupunya selamat berada dengan orang yang sayang dan mampu menjaga Tia lebih dari papa Nazrin dan mama Aida menjaganya.

Ketukan pintu membuatkan ketiga-tiga berpandang sama sendiri.
“Wait for a minutes, abang pergi bukak pintu jap.” Izan menapak masuk kedalam rumah.
Tetamu yang tak disangka akhirnya datang juga.

“Abang, Dariza rindu abang. Sampai hati akad nikah tak tunggu Iza. Merajuk la dengan abang. Ni pun mama yang bagi alamat rumah abang tau”
Tumbukan manja Dariza lembut melayang dibahu kanan abangnya. Abang yang begitu penyabar dan memahami kerenahnya.

“Wah adik abang dah balik dari London. Sorry la, abang lupa nak contact Iza. Come On Iza, jom abang kenal kan Iza dengan kakak ipar yang comel ni” Ternganga Tia sendirian bila Dariza bersalam dengannya. Masih ingat lagi dia membawa diri balik ke pangkuan keluarga kerana Izan dan gadis yang tinggi lampai yang sedang bermesra-mesraan di rumah Izan.
Tekaannya meleset. Ingatnya Dariza ni buah hati Izan. Rupa-rupanya Dariza ni adalah adik bongsu kesayangan suaminya sendiri. Rasa malu menerjah diri.

     “Last paper Iza habis seminggu lewat selepas akad nikah abang dengan akak. Sebab tu la Iza tak dapat nak balik Malaysia.” Iza berasa hampa kerana tidak dapat pulang untuk meraikan hari bahagia abang dan kakak iparnya.

……………………………………………………………….

Izan mengimamkan solat isyak selepas adik dan sepupu isterinya balik dari makan malam bersama mereka.
Selesai bersolat Izan memanggil Tia untuk duduk menyandar di dada bidangnya. Tia hanya mengikut seperti lembu di cucuk hidung.

"Ni Hen Shuai” Izan membisik ditelinga Tia. Tia kegeliaan dan mencubit lengan Izan.

“Shuai dah la. Tia malu. Kisah lama la tak baik dikenang” Sengaja ingin menutup topik  yang sibuk dibicarakan oleh suaminya.
Dia begitu rasa selamat taktala Izan memeluknya erat. Pelukan Izan dibalas dengan sentuhan jari jemari Tia.

Izan meleraikan pelukan dan menghadapkan Tia untuk menatap anak matanya. Dia mengeluarkan sesuatu dari bawah bantal.

Tia sudah menjerit bagai terkena histeria.
 “Abang! Mana abang jumpa gelang ni abang. Abang bagi balik dekat Nea. Abang jumpa dekat mana?” Suaranya persis macam kanak-kanak ribena yang menjerit minta dibelikan gula-gula. Berderai gelak tawa Izan. Entah apa yang lawaknya dia pun tidak pasti. Tia terus menyentap gelang yang berada ditangan Izan.

“Hari tu masa kita ayam sayang jatuh tergolek, gelang ni jatuh. Abang terpijak. Hati abang rasa macam pernah nampak gelang tu. Terus abang simpan dan bawak balik. Tapi kenapa simpan lagi gelang tu?”
“Nea sayang sangat gelang ni, tak sampai hati nak buang dalam loji kumbahan tu.” Sengaja mengenakan suaminya.
Mulut Izan mencebir sedepa.

“Nea dengar tau apa yang abang nak cakap ni” Tia mula tidak sabar dan menyandar kepalanya ditubuh Izan.

Shuai,
sampai hari ni pun saya still suka awak even perangai awak menyakitkan hati. Saya wish goodluck untuk result pun awak tak reply. If awak dah tahu siapa saya, thanks.. Sebab at least nak jugak awak tahu dan kenal siapa diri saya, kan?  Memang saya tak tahu malu. Suka hati awakla nak cakap apa pun pasal saya. Saya tak minta pun awak balas perasaan saya. Saya cuma nak awak tahu yang saya still suka awak. And saya selalu teringat kat awak bila dengar lagu masih mencintainya. I dont know why... Saya tahu yang awak tak perasan semua ni. Tapi setiap kali saya terserempak dengan awak saya tak rasa itu jodoh. Saya yakinkan hati saya bahawasanya tu semua hanyalah kebetulan. Saya tahu ramai lagi yang suka dekat awak. Dan saya tahu awak pun dah suka dekat orang lain. I guess. Sorry if salah. Saya ikut kata hati. Jujur saya cakap, saya memang jealous sangat sangat tengok awak rapat dengan perempuan lain. Saya jealous sebab saya tak mampu nak buat semua tu. Saya tak mampu nak tegur awak. Saya tak mampu nak berhadapan dengan awak. Saya tak mampu nak jadi macam orang lain. Even untuk berkawan dengan awak pun saya malu. Tengok awak dari jauh pun dah buat saya rendah diri. Saya harap awak bukan yang terakhir. Saya tak nak awak penyebab pintu hati saya tertutup. Terus terang saya cakap, saya dah mula sayang awak. Dan saya sendiri pun tak tahu macam mana saya boleh sayangkan awak. Kalau awak baca semua ni... Saya minta maaf sebab sayang awak, Shuai. Saya manusia biasa yang tak dapat lari dari buat kesilapan. Saya tak tahu sampai bila saya mampu tunggu awak. Saya harap lepas ni tak ada kebetulan antara kita. Saya taknak sakitkan hati saya sendiri. Dan saya pun dah janji yang saya takkan text awak. Saya dah tunaikan janji saya. Last say, wish all the best to you. Semoga awak berjaya dunia dan akhirat. Dan semoga awak bahagia and sorry if selama ni saya banyak menyerabutkan awak. Sorry sangat sangat. Doakan saya supaya dapat lupakan awak... Take care..
Saya sayang awak, Shuai :')
Xiang ni, Shuai....

Mengalir air mata Tia bila mendengar setiap satu yang dibaca oleh Izan. Dia cukup mengenali ayat itu. Ayat yang pada dulunya ditujukan khas buat Izan yang pernah melukainya yang diluahkan didalam blog peribadinya. Dia terus mendakap suaminya dengan erat.
Sebersalah pula menyelubungi diri Izan kerana menjatuhkan lagi permata jernih itu.

“Ssssshh, sayang look at me. Stop crying sayang. Abang tak suka la tengok Nea menangis” Sambil membelai rambut Tia dan sambil itu la dia mengesat permata jernih yang mengalir.

Tia begitu bersyukur kerana dapat memiliki Ahmad Hareez Izani Bin Ahmad Zackrin. Anugerah Allah yang sungguh tidak ternilai harganya.

“Walaupun jarak kita jauh masa tu, Walaupun bermacam-macam benda yang abang dah buat dekat Nea. Satu je sayang, jodoh kita tak kemana. Ingat la, abang akan sayang dan cinta Nea until jannah.
Tia permata yang bernilai dalam hidup abang. Tia jugak akan menjadi mama kepada anak-anak abang. Tia jugak telah menjadikan hati abang dan hati Tia menjadi satu.
2 hati menjadi 1 bukan mudah unuk dilalui sampai ketahap ni sayang. Percayalah kata-kata abang. Abang tak akan sia-siakan Tia macam mana yang abang pernah buat dulu”


Begitu indah ciptaan Tuhan. Kita hambanya hanya mampu merancang tetapi Allah yang menentukan segala-galanya. Jodoh dan pertemuan itu milikNya.