Friday, 3 July 2015

Cerpen : Xiang ni, Shuai ( III )

Perjumpaan yang hanya niatnya ingin melawat bertukar kepada perjumpaan yang tidak disangka oleh Izani.

Izani tidak menyangka bahawa Atileya merupakan anak Uncle Nazrin. Kasih Uncle Nazrin sudah lama tertumpah pada seraut wajah Izani sejak kali pertma berjumpa, sudah lama berniat ingin menjadikan Izani ahli keluarganya. Bagi Encik Nazrin, dia bukan ingin masuk campur hal anak-anak. Tetapi memikirkan anak daranya yang semakin meningkat berusia dan juga merupakan anak dara tunggalnya membuatkan jiwa mahu menangis apabila diberi tahu anaknya nyaris-nyais dinodai dua lelaki mabuk di basement semasa berjumpa rakan karibnya yang juga merupakan client tetap syarikat Nazrin Copration.

Tia yang masih menyendiri dalam bilik hanya akur dengan permintaan papa dan Uncle Zack. Dia masih trauma dan takut dengan kejadian yang berlaku. Tia bergitu terasa berhutang budi dan nyawa sehingga dia sanggup menerima lamaran untuk di kahwinkan dengan anak kawan papa pada bulan hadapan.

Entah mengapa, jauh di sudut hati Atileya, dia sangat berharap lelaki yang telah menyelamatkannya ialah Izani. Dan bukannya anak Uncle Zackrin yang kebetulan berada di basement ketika itu.

"Tia fikir apa sayang? Dengarkan mama cerita tadi. Mama tak mahu Tia mengiakan kata-kata papa disebabkan Tia terasa terhutang budi mahupun terhutang nyawa. Fikir untuk masa depan Tia juga. Sebab seumur hidup Tia selepas ni, Tia akan duduk dengan suami Tia anak Uncle Zack. Tapi mama suka dengan anak Uncle Zack tu, baik budi pekerti orangnya. ” Tersentak Tia apabila ditegur sedemikan. Lama jugak dia mengelamun memikirkan tentang dirinya. Entah siapa la yang akan menjadi suaminya nanti. Mama dan papa suka. Tapi dia belum tentu lagi. Tia mengeluh perlahan.

“Ingat Tia, Allah sentiasa bersama dengan hamba-Nya. Tia kena kuat. Take time untuk muhasabah diri. Allah tak akan uji hambaNya diluar kemampuan seseorang. Tia buat la solat istikharah sayang. Mintak petunjuk” Seorang ibu begitu memahami dirinya membuatkan dia berasa sebak.

Cerita Puan Aida tentang dua lelaki mabuk itu telah melegakan hatinya. Dia bersyukur kerana mereka telah ditahan selepas dikerjakan teruk oleh anak Uncle Zack. Kenapa anak Uncle baik sangat dengan Tia? Tetapi kenapa mesti ingin jadikan Tia sebagai partner seumur hidup anaknya juga.

Istikharah adalah jalan penyelesaian buat segala masalah yang menimpa. Selama tiga hari berturut-turut Tia membuat solat istikharah. Namun petunjuk yang dia dapat hanyalah bau wangian yang sering dipakai oleh Izani, Polo Red Raplh Lauren. Tetapi Tia lantas menyangkal, kerana baginya perfume itu digunakan ramai lelaki kerana baunya yang lembut dan tidak menyakitkan kepala.

...............................................

Sebulan telah berlalu dari tarikh peminangan. Kini tinggal lagi seminggu tarikh pernikahan Atileya dengan lelaki yang tidak dikenali itu. Sengaja dia tidak mahu berjumpa dengan bakal suaminya. Takut dia berubah hati. Malah dia masih teringat kata-kata sepupu merangkap kawan baiknya, Mira.

“Bercinta la selepas kahwin. Percintaan selepas kahwin itu lebih indah walaupun memerlukan kekuatan dan masa untuk memahami antara satu sama lain. Lupakan kisah silam, buang yang keruh ambil yang jernih. Fikir tentang masa depan kau dengan suami kau.” Selama dibelengu resah dan gelisah, bahu sepupunya la menjadi mangsa tempat takungan air matanya.


Dalam tempoh seminggu itu, pelbagai kiriman sms diterima daripada Izani. Tapi satu pun tidak dilayan. Tia menghela nafas perlahan. Melepaskan kenangan-kenangan mereka. Cukuplah Izani. Cukuplah Shuai. Kau ganggu hidup aku. Kenapa perlu sekarang. Kenapa bukan dulu saat aku masih belum berpunya. Atileya meraup muka dan beristifar.

.......................................................

Dengan sekali lafaz, Atileya sah menjadi milik anak Encik Zackrin dengan berwalikan bapa mertuanya.  Perlahan-lahan Izani berjalan ke arah Atileya yang duduk di atas perlamin. Hatinya bergetar rindu takala melihat seraut wajah polos itu. Sungguh cantik ciptaan-Mu Ya Allah

Izani memberi salam. Atileya mengangkat sedikit mukanya. Dia terpana! Airmatanya jatuh ke pipi.

“Syuhh. Jangan nangis sayang. Comot dah.” Izani menyeka airmata isternya yang sah itu.
Izani menyarungkan cincin ke jari manis milik Atileya dan begitu juga sebaliknya. Kemudian, dia mencium dahi Atileya lama. Dapat dirasakan kasih sayang yang mengalir kedalam setiap saluran darahnya.

.....................................
Setelah seminggu mereka diijab kabul, Atileya dan Izani pulang ke rumah sendiri.

“Sayang, dah siap belum? ” Teguran suaminya membuatkan Tia nyaris-nyaris terpotong jari sendiri selepas dia sendiri beria-ria mahu membantu suaminya masak. Kalut mengesat air mata kerana dia tidak mahu dipandang seperti perempuan yang cengeng terlupa pula yang dia tengah potong lada. Terkebil-kebil menahan pedih. Kali ini bukan air mata sedih tetapi air mata yang menahan kepedihan. Tergelak sakan suaminya melihat  perilaku itu. Bukan hari ni sahaja dia nampak Tia menagis sendirian. Tetapi dibiarkan sahaja kerana tidak mahu menganggu emosi Tia.

Tanpa berlengah Izani membasuh mata Tia dengan air sejuk. Seketika kemudian, keadaan kembali seperti biasa.

“Lepas makan nanti ikut abang pergi pantai ya” Bukan Izani tidak tahu, bila sebut pasal pantai pasti ada senyuman yang akan menghiasi bibir mungil milik isterinya itu.

……………………………………………….

Angin bertiup lembut dapat menenangkan dirinya. Suaminya entah kemana menghilangkan diri. Beli air agaknya. Tembak Tia. Dia sendiri malas untuk memikirkan perkara yang remeh itu kerana tidak mahu mood nya terganggu.

Terasa dipeluk dari belakang dibiarkan sahaja. Kerana dia sudah lali dengan bau minyak wangi yang dipakai.

“Amboi, jauh mengelamun sayang abang ni. Kalau bukan abang yang peluk tadi macam mana?” Muncung sedepa ditunjukkan. Sengaja ingin bermanja untuk mencari mood happy isterinya.
Tia hanya mendiam kan diri. Malas hendak melayan. Tia tidak takut sebab yang memeluk itu adalah suaminya sendiri kalau tidak harus makan kasut lelaki yang mengambil kesempatan tu.

 “Shuai...”
Mendayu sahaja bunyi. Membuatkan Izan terpana, sudah lama tidak mendengar panggilan sedemikian. Sejak di ijab Kabul hanya awak-saya sahaja yang menjadi panggilan untuk membahasakan diri dari Tia. Mungkin Tia masih terasa hati dengannya.
Tetapi tidak sia-sia dia membawa Tia ke pantai hari ni.

“Mmmmm…” Izan hanya mengikut rentak Tia duduk di atas pasir. Tia sengaja melentokkan kepalanya dibahu sasa milik Izan. Dia mahu membuka buku baru dan melupakan kisah silam. Suka betul dengan bau minyak wangi yang dipakai oleh suaminya.

“Kenapa shuai nak sangat kahwin dengan Tia?” Sudah lama ingin ditanya soalan itu tetapi mencari kekuatan dan masa yang sesuai.

“Kenapa sayang nak kahwin dengan abang?” Persoalan diajukan dengan persoalan.
Serentak mereka menjawab “Istikharah” Tia tersenyum dengan jawapan yang diberi. Izan memegang jari runcing milik isterinya.

“Sebab sayang jodoh abang yang telah ditetapkan.” Izani mencuit hidung Atileya.

“4 tahun lepas, ingat tak kali terakhir Nea mesej abang? Lepas tu abang tunggu punya tunggu mesej dari Nea tapi dah tak ada. Tapi hati abang tersentuh bila Nea berani mati add abang dekat facebook dengan menggunakan akaun fake. Nea cakap ada orang suka abang itu la ini la. Sampai abang tembak yang sebenarnya bukan kawan Nea yang suka tapi Nea yang sebenarnya suka dekat abang. Mula tu niat abang hanya nak main-mainkan Nea. Tanpa abang sedar abang sendiri dah jatuh cinta dengan Nea” Tersenyum sampai ke telinga Tia dibuatnya. Tersipu malu sendiri bila di buka kisah lama.

“Tapi abang bukan nak pandang Nea pun. Dulu mati-mati Nea ingat abang sayang dan sukakan Nea.”
Pemberian abang dulu  pun Nea hargai. Tapi abang tipu Nea. Abang cerita satu kolej yang Nea ni terhegeh-hegeh dekat abang sebab abang handsome la apa la. Abang sanggup tunjuk mesej yang Nea bagi dekat kawan abang. Nea ingat selama ni abang yang balas semua mesej Nea rupanya kawan abang. Abang tahu tak betapa sakitnya hati Nea. Nea sabar and Nea tetap terima bila abang mintak maaf. Tapi bila nampak ada perempuan lain dekat rumah hari tu terus Nea tekad tak nak tegur abang dan Nea nak bawak diri jauh dari abang. Sebab Nea rasa diri Nea dah tertipu.” Hanya keluhan yang dapat didengar di cuping telinga Izan.

Cerita mama Aida mengimbau dibenaknya. Sejak Tia rasa dia dipermainkan dia malas untuk  membuka mana-mana pintu hati lagi. Dia kesal sebab dah terlanjur sayang dekat Izan.  Pinangan demi pinangan yang dibuat oleh lelaki lain tetap ditolak oleh Tia.

Sebelum hari pernikahannya Tia tidak pernah berjumpa bakal suaminya. Kerana dia tak mahu menyesal dan ingin bercinta selepas bekahwin serta meninggalkan kisah silamnya. Tetapi semasa akad, dia mendengar nama penuh Ahmad Hareez Izani Bin Ahmad Zackrin dia memberanikan diri unuk mengangkat muka. Berjujuran airmata keluar. Betapa agungnya ciptaan Tuhan. “Jodoh tak kemana sayang” itulah kata-kata mama yang setia berada disisi pada masa akad berlangsung.

“Abang tahu abang salah” Suaranya menyapa gegendang telinga Tia.

“Malas layan shuai. Nea tak maafkan shuai. Dah la tak handsome. Kalau Nea tahu, Nea cari yang lain dah” Sengaja diugut oleh isterinya.

“Tak handsome konon. Berani buat la! Nak tahu rahsia tak?” Belum sempat apa-apa Tia terus memandang Izan. Izan terus menyepit hidung Tia tanda protes, Geram!  Tia memandang Izan dengan penuh makna.

“Aduh sakit tau hidung Nea. Shuai, cakap la cepat, shuai ni cakap lambat macam siput sedut la.” Mulut kalau tak mengutuk sehari tak sah isterinya ni.

“Abang sebersalah tau dulu. Last mesej sayang abang rasa sedih tak tahu nak buat apa. Abang contact balik Nea tapi tak dapat. Tapi ada perempuan lain yang goda abang masa abang call no Tia. Dia cakap “This is the voice mail box for the number 011-29******” hampa tau”
Cubitan ketam mula hinggap di lengan kanan Izan. Menyeringai sakit menyebabkan  bingit ditelinga Tia secara automatik dia menyiku lembut dada suaminya.

“Abang sentiasa tahu perkembangan Nea. Abang baca luahan hati Nea. Termasuk pasal Dariza. Nea ingat tak ayat Xiang ni, Shuai?”  Shuai  adalah maksud yang cukup mendalam buat Tia. Shuai hanya digelar handsome didalam bahasa mandrin. Hanya Izan yang digelar Shuai oleh Tia. Dia membulatkan mata. Membulatkan mata kerana tidak percaya.
“Abang baca blog Nea? Abang stalker!!”

“Bukan stalker la sayang. Dah sayang guna nama sendiri as url blog. Senang la abang nak trace sayang abang ni. Tapi dah lama sayang tak update blog sayang.

Sejak hari itu jugak Izan dapat tahu Tia dah tiada di bumi asing. Dia sudah pulang kepangkuan keluarganya di Malaysia.

Sebersalah sebab tidak berterus terang dengan awal tentang isi hatinya yang sebenar.Padangan Izan memandang ke laut mengamit memori kali pertama berjumpa Tia. Seribu satu kenangan yang membuai perasaannya.

Hari sudah melabuh tirai. Tanpa dirancang mereka berdua menyaksikan matahari terbenam. Tia yang penuh kagum mengucap dan memuji kehadrat Ilahi. Terlalu kagum dengan ciptaannya sehingga Izan terpaksa menutup mulut Tia yang agak ternganga. Macam kanak-kanak ribena isteri aku ni. Tegelak kecil didalam hati.
…………………………………………