Wednesday, 3 June 2015

Tenang la Duhai Hati

Kenapa aku dilahirkan ke dunia?

Aku duduk diam memerhatikan langit yang ditemani sang bulan dan bintang. “Kau adalah anugerah buat mama & babah kau” Terpacul satu suara yang entah datang dari mana, mungkin dari hati kecil ni, ia juga mampu berkata2 serentak dengan pemikiran ku yang sedang ligat berfikir.

Aku tak mampu nak hadapi dunia jika mereka dah tak ada. Tiba2 terfikir soal mati.

Pernah digagahkan hati selepas 20 tahun hidup didunia, semasa membesar ke alam remaja, ke alam dewasa dan seterusnya  hidup didunia dengan dilimpahkan kesengan hidup, ego seorang itu sangat kuat. Demi mama yang  membesarkan aku, demi mama yang sentiasa faham kerenah aku, mustahil aku tak pernah buat salah dengan dia. Hati terasa sesuatu yang lebih kepada “hati tidak tenang” kenapa tidak tenang?

Aku pernah dengar dalam ceramah, kalau hati tidak tenang, mesti kita ada buat silap dengan ibu bapa, buat silap dengan orang sekeliling, kita ada masalah dalam hubungan dengan Sang Pencipta.

Tak kiralah silap yang sudah lama, atau silap yang baru dilakukan. Sambil urut2 bahu ma, hati kecil tetap mahu betanya. “Ma, selama akak hidup ini akak ada buat silap tak dengan ma lebih senang dikata, akak ada buat ma terasa?” Dalam hati hanya Allah sahaja  yang tahu bagaimana ianya rancak berdegup dengan kencang. Tak percaya? Cuba Tanya diri? Mampu ke nak ucap kalimah maaf? Ada yang mampu ada yang tak, (dikecualikan hari raya) itu pun ada yang malu2 nak peluk sambil minta maaf. Itu pun hanya ucap sambil lewa. Sedangkan ada yang nak ucap “i love you” pun segan. Nak ucap saya sayang ma”pun segan. Apatah lagi mahu mengaku kesilapan yang pernah dilakukan.

Sepontan ma jawab,”seorang ibu seorang mama seorang mak selayaknya memaafkan setiap kesalahan anak, memafkan itu adalah satu kemestian”. Sebak bila mendengar jawapan yang terpacul keluar dari mulut ma. “Tak tersimpan sikit pun dalam hati ma, tak tersimpan sikit pun pendam rasa dalam hati kecil ni” seorang ibu meluahkan perasaan, mungkin tak sangka soalan itu yang akan aku tanya dan aku juga tak sangka jawapan seperti itu yang ma akan jawab. 

Tanpa dipinta hati aku tenang, tenang dengan jawapan yang diberi. Tenang bagaikan ada yang memujuk lembut hati ni. Tenang bagaikan air yang sedang mengalir. Tenang bagaikan hujan yang mencurah membasahi bumi. Tenang bagaikan pelangi yang sedang mewarnai langit

Tak mampu nak ucap dengan kata2, mahu membalas jasa mereka ianya tidak setaraf dengan pengorbanan mereka selama ini.

YaAllah bersaksikan air mataku, aku berdoa agar ibubapa ku sentiasa dibawah rahmatMU, sentiasa dibawah perlindunganMU, sentiasa berada bersama orang yang beriman disisiMU.


Sabda Rasulullah s.a.w yang maksudnya, “Redha Allah bergantung pada redha kedua-dua ibu bapa dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa”.  (Hadis Riwayat Hakim)



“Sesiapa yang membuat ibu dan bapanya gembira (memberi keredhaan), maka sesungguhnya ia mendapat redha Allah s.w.t”.  (Hadis Riwayat Bukhari)